The Angry Charming Boy

Tadi siang saya melihat berita mengenai seorang bayi perempuan  yang meninggal karena dibuang Ibu kandungnya sendiri. Ibu yang mengaku kesal dengan rengekan bayinya yang minta susu itu tega melihat putrinya meninggal kedinginan dan kelaparan. Naudzubillah, tsumma naudzubillah.

“Dan apabila bayi-bayi perempuan yang dikubur hidup-hidup itu ditanya. Karena dosa apakah ia dibunuh” (Al Qur’an, Surah At Takwir : 8-9)

Ya Allah, tak kuasa rasanya membayangkan ada Ibu yang tega berbuat demikian. Bukankah selelah-lelahnya kita, tak kan sampai hati membiarkan malaikat kecil kita menangis lapar? Apalagi sampai menelantarkan dan membuangnya. Duhai, celakalah ia yang berbuat dosa itu…

TAPI,

Jika tujuannya adalah untuk dokumentasi lucu-lucuan seperti kontes unik yang saya temukan dari blog seorang teman; boleh-boleh saja, membiarkannya barang sejenak demi sebuah jepretan wajah lucu menggemaskan ❤

Ini dia, my little one, GHOZI AL GHIFARI aka Gege saat dia sedih/ngambek/ngamuk.

Image

super duper laperrr

Naluri ngenyot Gege saat sedang super duper laper. Bisa habis pipi saya dijilatnya (sengaja mainin dia). Awalnya kalem, tuh lihat, lama-lama nyosorrrr, xixixi (usia 1 minggu)

Image

“Helloooo, anybody please…?!”

Yang ini usia satu bulan, pas dia dibotakin 🙂 Mulai deh, pingin dimanja, mau gendong ummi…. Eh, salah, maksudnya mau digendong ummi, (atau Abi, nenek, Abo, juga boleh) 🙂 Andai udah bisa ngomong, mungkin Gege bakal bilang, “Heloooo world, gendong aku, atau aku teriak?!!” 🙂

Image

the charming face is upset 😦

Hihihi, paling suka jepret gege really close up. Ngambek + Nangisnya sih udah serius, tapi waktu ini belum keluar air mata, jadi gemes ngelihatnya. Siapa tahaaaan buat gak ngegodain do’i 🙂 jepret dulu ya nak :p Nah, kalau gambar yang tengah itu tahap finishing, udah jauh lebih tenang, dan udah begaya di depan kamera. Ulala… 🙂 cetarrr, brrrr

DSC08404

Kalau yang ini, foto terbaru gege. Do’i lagi doyan dengerin channel radio lokal (islami). Hehe, pas suaranya di mute, marah deh dia, xixixi.

#Gege sayang, ketahuilah, bahwa di saat engkau marah dan menangis haus, masih ada Ummi dan Abi dan masih banyak lagi yang menyayangimu, yang akan selalu siap menjagamu dari ketidaknyamanan. Di belahan bumi-Nya di sana (Gaza, Palestina), teman-teman seiman denganmu, mereka sungguh-sungguh menangis sedih pilu, berjuang di tengah rudal zionis, mempertahankan rumah mereka. Maka, mari selalu bertasbih untuk keMahaBesaranNya, jangan lupa berdo’a untuk teman-teman kita di Gaza, ya sayang 🙂

Do’a terbaik Ummi, kisss you more ❤

Ahirul kalam,

Image

“Foto ini diikutsertakan dalam kontes Angry Baby, Angry Kid.”

Jika beruntung, saya ingin sekali memiliki buku ini, insyaAllah. Terima kasih mba Leyla Hana 🙂

(http://leylahana.blogspot.com/2012/11/kontes-foto-angry-baby-angry-kid.html

Anak Nakal Banyak Akal

ujan reda, miwang pun reda

ujan reda, miwang pun reda

ini ekspresi gg sesaat usai nangis sesenggukan (pertama kalinya). Lucu juga, hehe. Ceritanya usai liqo, umminy mampir ke kost temen (Dwi Susanti Tersengat), waktu itu ujan, sekalian temu kangen and numpang shalat ashar. “GG dipegang ntie dulu ya sayang…”

Awalnya kalem aja (baca jaim) lama2 kok nangis gak jelas sampe sesenggukan gitu, huhuhu.. hehe sampe2 Ibu kos tante Tersengat turun tangan nenangin gg. Usai shalat, masih aja nangis meski udah sama umminya, diemnya pas di dendangin shalawatan, sambil digendong digoyang2 🙂

Di luar sana, hujan pun turut reda, alkhamdulilah 🙂 saatnya pamit pulang…

Nusaibah vs Gege

Ahad siang,

Sejak pertama kali di ajak usrah (liqo), gg sudah suka (alkhamdulillah) bertemu dengan teman2 umminya satu lingkaran. Selain, di sanalah gg dapat bersua dengan sejawat seumuran (hehe). Ada si kecil Nusaibah Al Tafunnisa, bungsu ustadzah ummi yang usianya lebih tua satu hari dari gg, namun secara postur tubuh, lebih mungil (jauh) dari gege embul :p Menyentuh dan menggendong Nusaibah, rasanya agak ngeri juga, beda dengan saat menggendong gege (sekate-kate) yang aduhai 🙂 yang enak banget gendongnya, meski tidak lagi ringan).

Image