Gerimis

Siang ini, usai mengantar Gege bobo, sejurus emak sudah berkecipak dengan air alias umbah2 πŸ˜ƒ berkecipak dengan suara kucekan baju2 kotor. Kebetulan si Abi sudah pulang dari Jum’atan, aku meneruskan membilas baju.

“Bi… di luar gerimis gak?” tanyaku sambil terus membilas baju.

“Enggak.”

Alhamdulilah, bakal kering nih baju hari ini. Tapi 2 menit kemudian, si Abi menyambung…

“Enggak gerimis, Mi, tapi ujan”

😑

“Baju Gege, Bi…”

Langsung deh si Abi melesat ke jemuran belakang.

“Kok gak ngomong kalo ujan?”

“Kan nanyanya gerimis, bukan ujan.”

Dasar cowok 😬

Advertisements

Student Mom

Tiap Jum’at. Artinya harus pergi ngampus untuk kelas Seminar on ET. Artinya lagi, harus berpisah dengan Gege selama kurang lebih 1 jam 1.5 jam 😦 Alhamdulilah suami bisa diandalkan jagain anak, meski masih terus terfikir kalo2 Gege nangis, schoolphrenia πŸ˜ƒ

Kuliah jam 10 pagi,

Pak Bambang sayangnya ups, alhamdulilah, masuk, mahasiswa ngumpul tugas. Bersyukur karena pak Bambang hanya masuk every other week, sangat menguntungkan buat yang sudah punya buntut macam emak satu anak ini πŸ˜ƒ

Malam Beib,

Malam ini masih sama seperti malam2 kemarin. Hanya beberapa kali saja Ghozi (Gege) terbangun karena kehausan dan karena celananya basah ompol. Alhamdulillah sejak umur 2 bulan dia nyaris tidak pernah menangis malam, hanya kasak kusuk sambil menghentak-hentakkan tangan mungilnya ke tubuhku yang tidur di sampingnya. Untungnya emak selalu peka dengan bermacam gerakan yang dibuatnya.

Tanggal 20 Oktober nanti dy tepat 3 bulan, insyaaAllah, semoga Allah senantiasa menjaga malaikat kecilku ini dan menjadikannya hamba yang sholeh, yang mengamalkan ilmu untuk kemaslahatan umat, dan yang mampu menjadi penyejuk mata bagi orang tuanya, aamiin yaa mujiibassaailiin…